Pelek Flow Forming Jadi Opsi Baru Antara Pelek Mahal dan Replika

Nabiel Giebran El Rizani - Jumat, 11 Januari 2019 | 10:15 WIB
Wibowo Santosa, owner Permaisuri Ban
Aditya Pradifta
Wibowo Santosa, owner Permaisuri Ban

Jip.co.id - Kemajuan teknologi produksi ternyata mampu memangkas harga pelek original (yang dulu) dikenal dengan harga selangit.

Bahkan pilihannya pun muai beragam, mulai dari teknik produksinya hingga modelnya.

"Tren global ke depan itu mungkin akibat sosmed juga. Makin banyak masyarakat paham terkait pelek (yang baik), ini lebih penting dari tren," buka Wibowo Santosa.

Ia menambahkan bahwa yang dimaksud dengan sadar pelek ialah penggunaan pelek yang bermutu.

"Pelek replika ya kalau bisa jangan, ini kesadaran dari pembelinya lho. Kenapa? Tren itu sebenarnya ada hubungannya dengan apa yang Permaisuri kerjakan. Kalau dulu, orang mau beli pelek original itu selalu tertahan di harga, eh ujung-ujungnya lari ke replika, kalau sekarang beda," tandasnya.

 

(Baca Juga : Lamborghini Urus Pakai Pelek Forgiato 24 Inci Jadi Oke Punya)

Perbedaan pelek original dan pelek replika diibaratkan Bowo sebagai 'Surga dan Neraka', hal ini merujuk soal harga.

"Sekarang kita jadi mikir dong soal harga yang tengah-tengah. Ternyata pelek original yang terjangkau itu banyak, contohnya itu dengan banyaknya pelek flow form,"

Jika ditelisik pernyataan Bowo ini, ternyata memang cukup banyak pelek original dengan proses produksi flow forming dan punya harga cukup terjangkau.

 

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X