Beginilah Cara Mengetahui SUV Bekas yang Sudah Tidak Oke Lagi

Nabiel Giebran El Rizani - Senin, 28 Januari 2019 | 16:30 WIB
Honda CR-V generasi ketiga antara tahun 2007-2009
KompasOtomotif
Honda CR-V generasi ketiga antara tahun 2007-2009

Jip.co.id - Jika Anda berminat mencari SUV bekas, jangan cepat tergiur dengan kilometer yang masih sedikit atau rendah.

Waspada terhadap adanya penipuan oknum nakal pedagang dengan cara memutar mundur odometer.

Manipulasi odometer cukup merugikan pengguna SUV bekas.

Karena dari angka-angka yang tertera pada panel meter itu, pemilik baru bisa membayangkan, seharusnya mobil yang akan dibeli sudah melakukan servis rutin berapa kali, atau menandai komponen apa saja yang sudah diganti.

Kan kelihatan, kalau odometer sudah 100.000 km, berarti sudah dua kali servis besar (40.000 km dan 80.000 km). Komponen yang harus diganti termasuk oli-oli harusnya terdeteksi. Kalau diputar (mundur), pemilik baru susah mencari panduannya,” ujar Rusdi Sopandi, Manajer Mekanik Misterbrum.id.

(Baca Juga : Renault Duster SUV Bermesin Diesel Mungil, Ini Harga Bekas di Jakarta)

Rusdi juga mengatakan bahwa sebenarnya sangat sulit mendeteksi odometer yang asli atau sudah diputar mundur.

Kecuali, SUV bekas yang akan dijual selalu servis rutin di bengkel resmi, dari sinilah sejarah servis bisa diketahui plus jarak tempuh terakhir.

Kalau pun servis tidak di bengkel resmi, atau mobil sudah melewati masa garansi servis?

Cara mengeceknya secara manual berdasarkan feeling.

Begini langkah yang harus diikuti:

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X