Ini Kelebihan Kekurangan Pasang Suspensi Independen Buat Off-Road

Nabiel Giebran El Rizani - Kamis, 2 Mei 2019 | 20:45 WIB
Pengunaan IFS (Independent Front Suspension), konstruksinya double A arm.
Bimo / OTOMOTIF
Pengunaan IFS (Independent Front Suspension), konstruksinya double A arm.

Jip.co.id - Dalam dunia off-road sekarang ini mulai banyak kendaraan memakai sistem Independent Front Suspension (IFS).

“Dulu kendaraan 4x4 lebih mengutamakan pakai gardan solid karena alasan durabilitas," ujar Leo Firmanto, off-roader asal Bandung yang sudah berkarir sejak awal tahun 2000.

Tapi seiring perkembangan zaman, IFS mulai mendominasi di jip 4x4.

Meski begitu tak bisa dipungkiri kalau IFS punya kelemahan ketika dipakai di trek off-road ekstrem.

“Dengan sistem lebih kompleks karena banyak komponen yang bergerak, efeknya akan membuat kaki-kaki lebih lemah," kata Dana Karya, pemilik bengkel Dana Suspension Specialist (DSS) di Ciputat, Jaksel.

(Baca Juga : Tips Rawat SUV, Beginilah Ternyata Cara Pasang Winch Ngumpet)

Karena sistem kaki ini lebih kompleks ketimbang gardan solid dan banyak sekali komponen yang terpasang, ini berimbas pada durabilitas.

“Kaki-kakinya tidak bisa menerima impact keras berbeda dengan solid yang lebih kokoh, karena banyak joint di sayap arm IFS,” jelasnya.

Dana juga mengatakan kalau IFS aktif mengikuti gerak travel suspensi, makanya ada gerakan horizontal di kedua as roda.

"Sehingga as roda kerja lebih berat ketimbang rigid yang hanya bergerak pada bagian knuckle untuk membelokan roda,” ungkapnya.

Meski begitu sejumlah kelebihan juga dimiliki oleh IFS.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa