Kebiasaan Kecil Seperti Ini, Bisa Berdampak Buruk Bagi Mesin Mobil

Nabiel Giebran El Rizani - Rabu, 17 Juli 2019 | 10:15 WIB
Ilustrasi indikator BBM
Abdul Aziz Masindo
Ilustrasi indikator BBM

Jip.co.id - Kebiasaan yang terkadang dilakukan oleh pengendara mobil adalah baru mau mengisi bahan bakar ketika sudah mau habis.

Jangan dibiasakan, ini adalah kebiasaan yang buruk bagi mesin.

Pasalnya, dengan jumlah bahan bakar minim, kecenderungan pompa bahan bakar tidak terendam saat mobil bermanuver kian besar.

Ini bisa terjadi meski desain tangki modern kini telah memiliki banyak sekat di dalam­nya.

(Baca Juga: Ini Dia Trik Khusus Mengendarai Big SUV, Jangan Sampai Nyangkut)

Hal ini tentu sangat berbahaya lantaran mesin dapat mati secara tiba-­tiba akibat asupan bensin yang terputus.

Belum lagi dengan tumpukan kotoran di dasar tangki.

Tumpukan kotoran ini bila terhisap, tentu akan mempercepat usia pakai filter bensin.

Bila tak terdeteksi dengan cepat, otomatis kerja fuel pump semakin berat sehingga menurunkan kemampuan menekan bahan bakar ke injektor.

(Baca Juga: Ini Dia Sang Pelindung Pada Bagian Bawah Kendaraan Off-Road )

Konsumsi BBM menjadi kian boros dan fuel pump rentan mengalami kerusakan.

Kerugian lainnya adalah hadirnya air di dalam tangki akibat proses kondensasi.

Ruang yang lebih luas saat bensin minim membuat proses ini lebih mudah terjadi, terutama untuk mobil-mobil yang masih mengadopsi material besi pada tangki bensinnya.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X