Suka Isi Air Radiator Dengan Air Keran? Ini yang Akan Terjadi

Nabiel Giebran El Rizani - Selasa, 7 Januari 2020 | 20:30 WIB
Mengisi Air Radiator
Mengisi Air Radiator

Jip.co.id - Cairan pendingin memang diciptakan untuk bisa meredam panas mesin dengan baik.

Selain itu, cairan pendingin harus mampu menahan korosi atau karat pada saluran pendingin.

Namun, sampai saat ini masih banyak yang menggunakan air keran atau air tanah untuk cairan pendingin.

Padahal hal ini salah besar dan air keran yang digunakan untuk cairan pendingin bisa membuat kerusakan berat pada mesin.

Malah, bila terus digunakan akan menyebabkan mobil turun mesin.

(Baca Juga: Apakah Busi Mobil Harus Ganti yang Baru, Ketika Terendam Banjir? )

Hal ini disampaikan langsung oleh Harry, Kepala Mekanik bengkel Auto Clinic yang menyebutkan air keran untuk cairan pendingin akan mengakibatkan kerusakan serius.

"Air keran itu mengandung zat yang bisa bereaksi dengan logam pada mesin sehingga menyebabkan karat," ucap Harry.

"Karat ini yang lama kelamaan akan menyumbat saluran pendingin mesin dan bisa mengakibatkan mampat atau tersumbat," tambahnya.

Sebagaimana kita ketahui, saluran pendingin mesin memiliki lubang yang sangat kecil seperti pada kisi-kisi radiator ataupun water jacket.

Bila ada karat yang tercipta maka bisa membuat air tersumbat.

(Baca Juga: Ini Dia Teknik Pengereman Mobil di Jalan Licin)

"Kalau sudah tersumbat dan pendinginan mesin bermasalah bisa mengakibatkan mesin overheat dan jebol, ujung-ujungnya harus turun mesin ganti jeroan mesin," sebut Harry yang bermarkas di Harapan Indah, Bekasi.

Selain itu, titik didih air keran tidak sebaik cairan pendingin khusus.

Umumnya, air biasa akan menguap pada suhu 100 derajat celcius.

Pada sistem pendingin, cairan pendingin dipaksa untuk terus bersirkulasi dengan suhu yang cukup tinggi dan enggak boleh menguap.

Air keran akan mudah menguap bila suhu semakin tinggi sehingga mesin enggak didinginkan dengan sempurna.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa