Begini Jadinya Kalau Tunner Mobil Balap Aspal Keracunan Pakai Jimny

Rindra Pradipta - Kamis, 22 Juli 2021 | 06:10 WIB
Modifikasi Suzuki Jimny Sierra SJ410
Modifikasi Suzuki Jimny Sierra SJ410

Pria yang lebih populer disapa H Gandhi itu juara Nasional reli 2001, yang kala itu persiapan kendaraannya ditangani oleh Wiewie.

H Gandhi kini lebih aktif di speed off-road dengan Sierra yang dulu merajai kelas 1.000 cc, sekarang sudah naik kelas Cherokee.

Mumpung lagi musim modifikasi Jimny, Wiewie pun kena “racun” jip Suzuki itu.

“Waktu itu, saya dibilangin, ada bahan bagus di Bandung. Langsung saya bayar tanpa lihat kondisinya. Begitu lihat, memang harganya cukup murah, tapi kondisinya lumayan mengenaskan,” cerita Wiewie.

Interior Sierra diganti dengan sebagian besar milik JB31
Interior Sierra diganti dengan sebagian besar milik JB31

Singkat cerita, ia pun mengemudikan sendiri bahan ‘Jimny’ itu ke Jakarta. Perjalanan penuh penderitaan itu dijalani Wiewie dengan pasrah.

Toh, ini seolah memotivasi untuk membangun Jimny itu dengan serius.

Satu yang perlu kita pahami, Wiewie sudah terbiasa membangun mobil kompetisi dengan prosedur yang benar, tanpa kompromi.

Baca Juga: Mau Modifikasi Jimny Tampil Simpel dan Keren? Ini Dia Tipsnya

Selain pengerjaab bodi ang detail. Interior dibuat sangat nyaman, itu kenapa jok JB31 digunakan.
Selain pengerjaab bodi ang detail. Interior dibuat sangat nyaman, itu kenapa jok JB31 digunakan.

Itu salah satu kunci keberhasilannya di arena balap. Dan, itu pula prinsip yang dianutnya ketika membangun Sierra ‘Samurai’ ini.

“Kalau bisa, semua komponen harus buatan Jepang, asli untuk Jimny. Kalo gak ada di sini, ya kita pesan langsung ke Jepang, Australia, atau Amerika,” ungkapnya.

Perfeksionis dalam soal prosedur. Begitulah cara kerja Wiewie.

Dari sasis yang dibangun kembali dengan benar, sesuai spesifikasi pabrik. Sampai aksesori dan body part yang diimpor langsung dari Jepang.

Gardan JB31 lebih lebar sekitar 10 cm dibandingkan SJ410. Supaya pemasangan sempurna, maka sasis SJ410 mengalami sedikit rombakan pada braket pernya.
Gardan JB31 lebih lebar sekitar 10 cm dibandingkan SJ410. Supaya pemasangan sempurna, maka sasis SJ410 mengalami sedikit rombakan pada braket pernya.

Hasilnya memang istimewa. Saat membawanya untuk sesi pemotretan, kami seolah mengendarai Jimny keluaran showroom.

Malah, dalam beberapa hal terasa lebih sempurna. Dengan atap kanvas Bestop pun, pintunya tetap menutup sempurna layaknya mobil keluaran terkini.

Kabin hening! Handling mantap tanpa ayunan mengganggu khas Jimny lokal. Tenaga mesin ngisi terus.

Agar lebih bertenaga mesin ganti G13B yang diambil dari halfcut Jimny JB31. Sebagai pemilik bengkel balap, pastinya mesin turut disegarkan kembali.
Agar lebih bertenaga mesin ganti G13B yang diambil dari halfcut Jimny JB31. Sebagai pemilik bengkel balap, pastinya mesin turut disegarkan kembali.

Farewell  F10A bawaan asli SJ410 Jimny lansiran tahun 1983 ini. Alasan penggantian mesin 1.0 liter ini lebirh dikarenakan kondisi yang tak lagi segar dan tenaga yang pas-pasan.

Gantinya mesin G13B yang diambil dari halfcut Jimny JB31. Mesin bervolume 1.3 liter ini dilengkapi dengan pemasok bahan bakar injeksi elektronik single port.

Sebagai tuner balap, Wiewie tak lupa porting-polish kepala silinder, dan upgrade sistem exhaust. “Biar lebih enak aja, bukan untuk kompetisi kok.”

Dengan pengerjaan yang sempurna, Sierra 'Samurai' ini pun tidak hanya tampil ganteng, tapi juga nyaman seperti Jimny baru keluar pabrik.
Dengan pengerjaan yang sempurna, Sierra 'Samurai' ini pun tidak hanya tampil ganteng, tapi juga nyaman seperti Jimny baru keluar pabrik.

Transmisi 5 speed manual dan transfercase 2 speed part-time dicangkok bulat-bulat dari Jimny JB31. Sebagai informasi, JB31 merupakan Jimny dengan spesifikasi rasio gigi paling tinggi dari semua generasi II Jimny.

Tujuannya supaya jip mungil ini mampu menembus batas minimal kecepatan yang diberlakukan di Amerika. Dapat dikatakan bahwa JB31 merupakan copy paste SJ413 Samurai USDM.

Ah keren..!

 


Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id


KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa