Perhatikan Kondisi Radiator Mobil Biar Enggak Overheat

Nabiel Giebran El Rizani - Senin, 20 September 2021 | 17:02 WIB
Ilustrasi radiator mobil
Ryan/gridoto.com
Ilustrasi radiator mobil

Jip.co.id – Radiator merupakan komponen penting dalam sistem pendingin mesin mobil.

Jika radiator bocor atau rusak bisa membuat mesin mobil overheat.

Kalau overheat kerusakannya bisa sangat parah, bahkan bisa sampai ganti mesin.

Bisa dibayangkan kerugian yang akan Anda alami gara-gara masalah radiator ini kan?

Untuk itu radiator mesti menjalani pengecekan atau perawatan rutin.

“Sebaiknya radiator itu dicek kondisinya setiap 30.000 km atau 40.000 km, ini penting agar radiator tetap dalam kondisi prima dan maksimal kinerjanya,” jelas Wandi, Pemilik Wandi Radiator di daerah Radio Dalam, Jakarta Selatan.

Baca Juga: Mesin Suzuki Jimny Harus Dipoles, Biar Bisa Ngacir

Pertama, selalu periksa volume air radiator di tabung cadangan (reservoir radiator).

“Cek kondisi air di tabung reservoir radiator atau yang biasa disebut tabung air radiator cadangan, kalau kurang tambahkan sampai ke batas full atau maksimum,” lanjut Wandi.

 

Tolong diingat, jangan mengisi air radiator di tabung reservoir radiator hingga luber atau mencapai bibir tutup tabung.

Pasalnya, jika terlalu penuh akan berakibat air radiator tidak bisa bersirkulasi pada saat radiator panas.

Selain itu periksa juga kondisi slang radiator mobil.


Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id


KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa