Begini Caranya Mengemudikan SUV Penggerak Roda Belakang

Nabiel Giebran El Rizani - Sabtu, 16 Juni 2018 | 19:30 WIB
Ilustrasi mengemudi saat mudik
Salim/GridOto
Ilustrasi mengemudi saat mudik

Jip.co.id - Sangat penting untuk mengetahui bagaimana cara mengemudikan mobil dengan penggerak roda belakang (RWD).

Perpaduan mesin depan dengan gerak roda belakang unggul soal kemampuan daya dorongnya.

Ia juga mampu memberikan traksi baik saat kendaraan dimuati beban berat.

“Radius putar mobil RWD bisa lebih patah karena arah roda depan tidak dibatasi oleh drive shaft di depan. kerja power steering pada mobil RWD umumnya lebih enteng,” terang Usman Adhie, Praktisi dan Pengamat Otomotif.

Karakter lain dari mobil RWD adalah kecenderungan oversteer saat menikung.

(BACA JUGA: Hal Penting Pada Radiator Coolant Yang Perlu Anda Ketahui)

Oversteer adalah gejala buritan mobil bergeser ke arah luar tikungan.

Penurunan kecepatan (engine brake, pengereman) membuat distribusi bobot kendaraan akan berpindah ke roda depan.

Efeknya, roda belakang sebagai penggerak akan mudah kehilangan traksi dan buritan pun bergeser.

“Jadi kalau hendak belok tajam pakai mobil RWD itu harus smooth caranya dan saat akselerasinya pun diatur,” lanjut Gembleh, sapaan akrabnya.

Selain mengangkat pedal gas atau mengurangi kecepatan, bila mobil RWD mengalami oversteer, maka pengemudi wajib melakukan counter-steering.

(BACA JUGA: Hal Penting Pada Radiator Coolant Yang Perlu Anda Ketahui)

Counter-steering adalah memutar arah setir berlawanan dengan arah tikungan.

Jadi bila mobil RWD belok kiri dan mengalami oversteer, maka setir diputar ke arah kanan.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id


YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa