Setelah Solar B20, Pemerintah Siap Terapkan B30 pada 2020

Nabiel Giebran El Rizani - Kamis, 11 Oktober 2018 | 11:10 WIB
Ilustrasi Solar B20
Rednewswire.com
Ilustrasi Solar B20

Jip.co.id - Setelah kewajiban penggunaan Biodiesel 20% (B20) diberlakukan September 2018 lalu, saat ini pemerintah terus berupaya agar B25 dan B30 bisa segera terlaksana.

Direktur Industri Hasil Hutan dan Perkebunan Kementerian Perindustrian Edy Sutopo menyebutkan, pemerintah berharap agar mandatori B30 dapat dipercepat.

Tapi sayangnya, realisasi ini masih terdapat sejumlah kendala dalam perencanaannya.

“Iya mungkin ini akan dipercepat. Sekarang ini kan masih menggunakan teknologi esterifikasi. Ke depan saya tidak tahu apakah kebijakannya harus menggunakan teknologi cracking dengan katalis, tapi ini masih mahal memang dan ini masih ada kendala,” ungkapnya di Hotel Grand Dhika Dr. Mansyur Medan.

(BACA JUGA: Buat yang Belum Tahu, Ternyata Ban SUV Punya Spesifikasi Khusus)

Hal senada juga disampaikan oleh Direktorat Industri Hasil Hutan dan Perkebunan Lila H. Bachtiar.

Menurutnya selain masalah penggunaan teknologi yang masih mahal, kesiapan mesin juga menjadi faktor penting dalam penerapan B30 nantinya.

“B30 ini akan dilakukan pada 2020, tapi konsumennya siap atau tidak dengan B30, baik mobilnya, mesin dan alat beratnya. Jangan sampai usai penerapan B30, mesin-mesin mogok semua. Kalau mesin industri mogok ruginya miliaran. Ini memang harus hati-hati,” ujarnya.

Lebih lanjut Edy mengatakan bahwa dengan adanya penerapan B30, maka harga CPO akan terkontrol.

(BACA JUGA: Mercedes-Benz G-Class 1990 Ini Dibuat Jadi Lebih Keren)

Hal itu juga akan terkait dengan stabilitas ekonomi, di mana penerapan ini juga akan mengatasi masalah defisit neraca perdagangan.

“Serapan CPO di lokal memang naik, harga bisa dikontrol untuk tidak jatuh. Setelah kita tersadar karena neraca perdagangan kita defisit, pemerintah jadi tegas sekarang, kalau tidak ditambah dengan B25 atau B30 kita khawatir harga CPO kita akan tertekan terus,” ujar Edy.

Lila menyebut bahwa sejauh ini persiapan penerapan B30 masih jauh, prosedur pertama adalah dengan melakukan road test B30 dengan aneka ragam kontur jalanan. Road test ini kemudian akan dijadikan sebagai review untuk mempersiapkan pabrikan memproduksi B30.

“Akhir bulan ini kita akan ada road test untuk B30. Ada juga jalanan ekstrem yang akan di lakukan, misalkan jalan ke Lembang, ke Bukittinggi dan ke sepanjang Bukit Barisan,” ujarnya.

Untuk perluasan B20 yang baru saja di tetapkan sejauh ini masih berjalan dengan baik, hanya saja di beberapa sektor aplikasi B20 belum dapat diterapkan. Misalkan saja dataran tinggi Freeport dan beberapa peralatan mesin persenjataan.

(BACA JUGA: Ganti Bumper Pajero Sport Pakai Bull Bar? Siapkan Uang Segini!)

“Yang sudah pasti sekarang B20, untuk yang PSO sudah berjalan dari tahun lalu, yang tahun ini untuk non PSO sudah berjalan. Dan Pak Jokowi tidak ada kompromi kecuali ada beberapa yang penggunaannya di Freeport di tempat tinggi freezing point, tapi itu juga nanti akan segera di selesaikan,” tegas Edy.

 

Editor : Nabiel Giebran El Rizani
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X