Pertolongan Pertama Pada Mobil Salah Isi Bahan Bakar

Nabiel Giebran El Rizani - Selasa, 13 November 2018 | 11:10 WIB
Ilustrasi petugas SPBU Pertamina tengah mengisi BBM ke mobil konsumen
Rizky / GridOto.com
Ilustrasi petugas SPBU Pertamina tengah mengisi BBM ke mobil konsumen

Jip.co.id - Walau jarang terjadi, bukannya tidak mungkin keliru mengisi mobil bermesin bensin dengan bahan bakar diesel.

Dari sekian banyak kesalahan fatal dalam pengoperasioan mobil, hal ini termasuk paling berbahaya.

Lantas bagimana jika kejadian itu terjadi, apa yang harus dilakukan?

Menanggapi hal ini, Manager Communication External PT. Pertamina (Persero), Arya Dwi Paramita pun angkat bicara.

(BACA JUGA: Ini Efek Bahan Bakar Sulfur Tinggi di Mesin Diesel Modern)

"Sebenarnya cukup mudah, penggunaan bahan bakar itu bisa dilihat dari spek buku panduannya, kalau dalam informasi itu mintanya gasoline atau bensin namun di isi dengan solar sudah jelas sangat salah," ungkap Arya.

Bahkan ia mengaku jika salah mendapat suplai BBM, cepat atau lambat mesin bensin bakal rusak. 

Pertama yang penting diketahui, kandungan BBM bensin dan solar berbeda. 

Mesin diesel selain menjadi tenaga untuk kendaraan itu sendiri, juga bertindak sebagai pelumas mesin itu sendiri.

(BACA JUGA: Spesifikasi Bahan Bakar Standar Euro 4 di Indonesia)

Sedangkan bensin tak memiliki kemampuan untuk hal itu.

Begitu pula titik nyalanya, bensin lebih rendah ketimbang solar.

Untuk itu, jika sempat kejadian salah isi, lebih baik mesin jangan di-starter agar tidak ada BBM diesel yang mengalir ke sistem pembakaran. 

Setelah itu tangki bahan bakar harus dikuras hingga bersih.

"Tentu itu akan merusak bagian mesin. Jadi biasanya langsung segera dikuras," ucapnya.

 

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X