Fitur Overdrive di Transmisi Otomatis, Penjelasan dan Cara Pakainya

Nabiel Giebran El Rizani - Sabtu, 15 Desember 2018 | 19:30 WIB
Overdrive
Dipo
Overdrive

Jip.co.id - Beberapa jenis mobil transmisi otomatis konvensional non tiptronic (mode pindah gigi manual) umumnya dilengkapi dengan fitur overdrive yang bisa dimatikan.

"Overdrive transmisi otomatis berada di gigi paling akhir atau final gear yang fungsinya untuk memberi rasio gigi kecil saat mobil melaju di kecepatan tinggi," jelas Hermas Efendi Prabowo, pemilik bengkel Worner Matic Bintaro, Tangerang Selatan.

Dampaknya adalah konsumsi bahan bakar bisa lebih efisien ketika melaju di kecepatan tinggi dan konstan dengan putaran mesin rendah.

Nah, fitur ini juga bisa dimatikan dengan menekan tombol kecil yang berada di tuas transmisi.

Ketika mati di panel instrumen dashboard muncul tulisan OD/OFF berwarna kuning.

(Baca Juga : Jangan Lupa, Ini Dia Pentingnya Pantau Kondisi Filter Udara Mobil)

Oh ya, untuk transmisi otomatis tipe gate, fitur overdrive bisa dimatikan dengan menggeser tuas ke D3.

"Fungsinya adalah untuk menurunkan transmisi ke gigi 3 sehingga bisa mendapat tenaga dan torsi instan saat dibutuhkan tanpa harus kick down pedal gas," ujar Hermas.

Misalnya ketika Anda akan melewati tanjakan yang landai dan cukup panjang.

Anda bisa menonaktifkan overdrive untuk memberikan tenaga yang optimal agar mobil bisa menanjak dengan loss power yang minim.

Bisa juga berguna ketika Anda sedang melewati pegunungan sehingga transmisi bisa dibatasi sampai gigi 3 saja dan tidak naik otomatis.

(Baca Juga : Ayo Lakukan Hal Ini Sebelum Berlibur Menggunakan Mobil Pribadi)

Atau saat di perkotaan dengan kondisi stop and go, overdrive yang dimatikan menjaga transmisi bermain di rasio gigi yang besar.

 

"Untuk aspek keamanan overdrive bisa dimatikan saat melewati turunan untuk memberikan efek engine brake, namun tetap harus dengan bantuan tenaga rem," tegas Hermas.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X