Lama Tak Terdengar, Begini Kabar Suzuki Grand Vitara di Indonesia

Nabiel Giebran El Rizani - Senin, 18 Februari 2019 | 07:30 WIB
Suzuki Grand Vitara yang tinggal habiskan stok, dihentikan produksinya
Suzuki Indonesia
Suzuki Grand Vitara yang tinggal habiskan stok, dihentikan produksinya

Jip.co.id - Grand Vitara merupakan model andalan PT Suzuki Indomobil Sales (SIS) di segmen medium SUV (Sport Utility Vehicle).

SUV ini dihadirkan di Indonesia sejak tahun 1992, dan langsung mendapatkan apresiasi yang bagus dari konsumen Tanah Air saat itu.

Sayangya pamor Grand Vitara bisa dibilang menurun saat ini, tak seindah kompetitor-kompetior di kelasnya.

Lantas, bagaimana nasib dari pesaing Honda HR-V dan Nissan X-Trail tersebut di Indonesia?

(Baca Juga : Suzuki Vitara Pakai Syarat, Jangan Terlalu Tinggi Agar Masuk Rumah)

"Semakin mengecil sih pasarnya, karena kan kostumer-kostumer sekarang itu ingin mobilnya itu lebih dinamis lah istilahnya," kata Harold Donnel, selaku Head of Brand Development and Marketing Research 4W PT SIS.

"Memang kalau model kami (Grand Vitara) ini kan cenderung desainnya lebih konvensional, kotak-kotak seperti itu kan dan orang yang suka pun jadi semakin terbatas," lanjutnya.

Harold menambahkan, Grand Vitara yang dijual saat ini masih berbentuk CBU atau impor utuh dari negara asalnya, yakni Jepang.

"Sementara untuk Grand Vitara kami masih made by order," kata Harold lagi.

"Untuk estimasi waktu pengirimannya saya belum bisa pastikan berapa lamanya, tapi standar mobil CBU sih kurang lebih 2 sampai 3 bulan proses pengirimannya," imbuhnya.

(Baca Juga : Skema Cicilan Suzuki Ignis Februari 2019, Mulai Rp 3 Jutaan per Bulan)

Selain itu, nampaknya belum ada rencana Suzuki untuk melakukan penyegaran pada SUV yang dibanderol Rp 376 juta hingga Rp 378 juta on the road Jabodetabek itu dalam waktu dekat ini.

Suzuki lebih memilih untuk fokus pada produk-produk yang mereka rakit secara lokal (CKD).

 

"Jadi strategi plan kami memang mau fokus dulu ke komposisi produk CKD kami," terang Harold.

"Karena salah satu permintaan dari pemerintah juga kan adalah bagaimana meningkatkan produksi lokal dan ekspor, istilahnya seperti itu," tutupnya.

 

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X