Suka Lupa Ganti Oli, Jangan Kaget Kalau Transmisi Matik Nyangkut

Nabiel Giebran El Rizani - Sabtu, 9 Maret 2019 | 13:15 WIB
Transmisi matik bawaan Jimny JDM
DOK. GRIDOTO
Transmisi matik bawaan Jimny JDM

Jip.co.id - Jika perawatan dilakukan asal, transmisi otomatis juga memiliki masalah, seperti proses perpindahan transmisi otomatis nyangkut atau tertahan pada gigi tertentu.

"Banyak pemilik mobil seken atau bekas sepele di soal penggantian oli transmisi matik, telat atau jarang ganti," buka Hermas Efendi Prabowo, pemilik bengkel Worner Matic Bintaro, Tangerang Selatan.

Kelamaan, senyawa terkandung di dalam oli lama akan berubah selama pemakaian sehingga menyebabkan daya lubrikasi berkurang.

Ketika daya lubrikasi oli mulai berkurang, antarkomponen yang bergesek akan menimbulkan partikel atau serpihan kotoran sehingga menimbulkan endapan.

(Baca Juga : Ini Akibatnya JIka Oli Mesin Dengan Viskositas Berbeda Dicampur)

Endapan inilah yang menjadi penyebab "nyangkut" di komponen dalam girboks.

"Pada dasarnya nyawa transmisi otomatis kan oli transmisi karena kerja dan perpindahannya membutuhkan tekanan oli," tegas Hermas.

Komponen transmisi otomatis yang aedang diperbaiki  Worner Matic
Radityo Herdianto
Komponen transmisi otomatis yang aedang diperbaiki Worner Matic
Untuk itu perlu melakukan penggantian secara rutin oli transmisi matik setiap 25 ribu sampai 30 ribu kilometer.

"Kalau kondisi ideal mobil sering jalan lancar bisa ganti setiap 50 ribu sampai 60 ribu kilometer," ujar Hermas.

 

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X