Perhatikan Hal Ini Saat Mengisi Air Radiator yang Baru Pada Mobil

Nabiel Giebran El Rizani - Senin, 25 Maret 2019 | 16:15 WIB
Ilustrasi air radiator
Ilustrasi air radiator

Jip.co.id - Air radiator pada mobil Anda sebaiknya harus dicek setiap 30-50 ribu kilometer.

Ketika air mulai berkurang atau sudah kotor, Anda bisa menguras air radiator yang lama dengan yang baru.

Nah, berikut tips untuk Anda yang ingin mengisi air radiator untuk mobil dengan yang baru.

Saat menguras air radiator, pastikan tidak ada sisa coolant radiator lama yang berlebih di dalam komponen radiator.

Tujuannya agar coolant raidator yang baru tidak tercampur dengan yang lama karena adanya perbedaan kandungan dan kerak kotoran akibat dari pemakaian.

(Baca Juga : Jaga Selalu Kondisi Kipas Pendingin Radiator, Jangan Sampai Rusak)

Kemudian Anda bisa isi coolant radiator dari saluran pengisian sampai batas bibir tutup radiator.

Jangan langsung ditutup, Anda bisa pijat selang hose yang tersambung ke mesin terlebih dahulu.

Tujuannya untuk mengeluarkan gelembung udara yang masih terjebak di dalam saat melakukan pengisian coolant radiator.

Selain itu, coba nyalakan mesin agar coolant masuk ke dalam saluran pendingin di dalam komponen mesin.

Air pasti akan turun, maka tambah kembali coolant radiator sampai penuh.

Setelah penuh, tutup radiator dan isi coolant radiator pada tabung reservoir sampai batas yang ditentukan sesuai petunjuk.


Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id




KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa