Ini Dia Waktu yang Pas Lakukan Engine Flush Pada Mobil Diesel

Nabiel Giebran El Rizani - Selasa, 16 April 2019 | 13:45 WIB
Ilustrasi mesin diesel
Ryan/GridOto.com
Ilustrasi mesin diesel

Jip.co.id - Engine flush memilik fungsi untuk menghilangkan kerak-kerak yang mengendap di dalam mesin dan membuangnya bersama oli yang lama.

Pada mobil diesel penggunaan engine flush penting untuk dilakukan.

Tetapi kapan si waktu yang tepat menggunakan engine flush?

Nah, soal ini kami berbincang dengan David Tandjung, pemilik Toda yang merupakan salah satu toko oli terlengkap di Jakarta.

ilustrasi penggunaan engine flush
F. Yosi/OTOMOTIF
ilustrasi penggunaan engine flush
(Baca Juga : Tips Mobil Diesel, Apa Beda Water Separator Dengan Filter Solar?)

Doi yang juga paham betul soal oli mesin ini menuturkan bahwa penggunaan engine flush tidak harus dilakukan setiap ganti oli.

"Engine flush memang baik untuk mesin, ada baiknya penggunaannya juga rutin namun tidak harus setiap ganti oli melakukan engine flush. Idealnya setiap 20.000 Km sekali," sebutnya.

Bila saran pabrikan penggantian oli mesin setiap 10.000 Km sekali, berarti penggunaan engine flush bisa dilakukan setiap 2 kali ganti oli.

Mengapa setiap 20.000 Km?

Hal ini karena kinerja mobil mesin diesel lebih berat dibanding mobil mesin bensin.

(Baca Juga : Tips Mobil Diesel, Ini Dia Efek Positif Jika Melakukan Engine Flush

Kandungan bahan bakar diesel sangat jauh berbeda dibanding bahan bakar bensin.

Jadi kerak-kerak yang terbentuk akan semakin cepat terjadi.

Nah di sini peran engine flush untuk membersihkan kerak-kerak oli pada mesin.

"Engine flush yang idealnya digunakan setiap 20.000 km juga mencegah terjadinya sludge atau endapan kotoran oli. Bila sudah terjadi sludge di mesin bisa bikin mesin rusak," wantinya.

Jadi perawatan mobil bermesin diesel enggak cukup hanya mengganti oli saja ya.

 

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X