Dua Tipe Limited-slip Center Differential, Mobil Anda yang Mana?

Dwi Wahyu R. - Senin, 19 Agustus 2019 | 14:00 WIB
All-wheel drive diffrential
newspress.co.uk
All-wheel drive diffrential

Jip.co.id-Jenis diferensial pada penggerak AWD menggunakan limited-slip center differential yang diletakkan di transfer case.

Jika keadaan normal, maka tenaga mesin disalurkan ke roda depan dan belakang (permanent torque split).

Namun, jika pada situasi tertentu seperti ketika ban belakang selip misalnya, maka limited-slip akan mengunci demi mendistribusikan tenaga lebih besar ke ban depan.

Tipe limited-slip center differential sendiri memiliki dua varian, yakni: Viscous Center Differential dan Helical Center/Torsen Differential.

Cara kerja sistem Viscous Center Differential ini menggunakan tekanan fluida pada kopling yang diletakkan di antara as kopel depan dan belakang.

Differential
newspress.co.uk
Differential

(Baca Juga: Udah Pada Tahu Belum Mengenai Open Differential yang Dipakai SUV?)

Jika ban belakang selip, maka putaran as kopel yang lebih cepat akan “dikunci” oleh tekanan fluida, selanjutnya tekanan fluida tersebut diteruskan untuk memutar as kopel belakang.

Kelebihan sistem ini lebih murah, simpel dan mudah perawatannya.

Namun, kelemahannya ban harus selip terlebih dahulu agar deferensial dapat terkunci.

Editor : Dwi Wahyu R.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X