Beberapa Cara Praktis Untuk Cek Kondisi Alternator Mobil

Nabiel Giebran El Rizani - Minggu, 6 Oktober 2019 | 16:30 WIB
Alternator mobil
Alternator mobil

Jip.co.id - Tiga komponen yang dibutuhkan untuk pembangkit listrik di mesin mobil ialah aki, alternator (dinamo ampere) dan regulator

Fungsi aki adalah penyuplai arus bagi semua komponen yang membutuhkan listrik di mobil.

Alternator berkaidah sebagai pengisi setrum ke aki (recharge) ketika mesin sedang bekerja.

Sedangkan regulator bertugas memberi batasan agar arus listrik yang disuplai alternator ke aki tidak melewati batas (over-charge).

Tidak sedikit pemilik mobil yang tersesat pada pemahaman bahwa jika sebuah mobil bermasalah pada kelistrikannya maka saat itu juga cara yang ditempuh adalah mengganti aki dengan yang baru.

(Baca Juga: Begini Cara Mudah Untuk Merawat Mur dan Baut Roda)

Padahal bisa saja alternatornya yang bermasalah.

Cara mendeteksi alternator yang bermasalah sebenarnya tidak sulit.

Pertama melalui indikator di panel instrumen.

Jika simbol bergambar aki menyala, itu artinya ada yang tidak beres dengan alternator.

Cara kedua, bukalah kap mesin dan tempelkan kunci pas atau obeng di depan puli alternator ketika mesin hidup.

(Baca Juga: Tips Rawat SUV, Cara Mendeteksi Gejala Suspensi Mobil Rusak)

Jika timbul medan magnet yang ditandai dengan tertariknya obeng ke puli maka alternator masih bekerja baik dan menghasilkan arus listrik.

Cara ketiga adalah dengan menggunakan voltmeter.

Idealnya, tegangan yang dihasilkan alternator berada di rentang 13,8 volt sampai 14,8 volt.

Jika angka yang tercatat berada di bawah batas minimal (13,8 volt) maka itu berarti kinerja alternator sudah tak lagi optimal dan dapat menyebabkan kerusakan aki.

Kon­disi ini sering disebut dengan tekor alias kebutuhan kelisrikan tidak mampu dipenuhi oleh alternator.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X