Apa Benar Engine Brake Buat Transmisi Otomatis Rusak?

Nabiel Giebran El Rizani - Senin, 16 Desember 2019 | 15:15 WIB
Mobil transmisi otomatis, engine brake
Dok Auto Bild Indonesia
Mobil transmisi otomatis, engine brake

Jip.co.id - Untuk mengurangi kecepatan mobil, pengemudi dapat memanfaatkan engine brake atau pengereman dengan memanfaatkan tenaga dari mesin.

"Pada transmisi otomatis tidak dikenal engine brake, yang ada adalah memindahkan gigi secara manual untuk mendapatkan engine brake," buka Usman Adie, Technical Manager Slalom Toyota Team Indonesia.

Pasalnya, menurut Usman, pada mobil transmisi otomatis berlaku hukum yang berbeda dengan mobil transmisi manual.

Ketika melakukan proses kick down atau menginjak pedal gas secara dalam, maka transmisi otomatis akan menurunkan gigi dan menambah kecepatan.

Namun, ketika melakukan lepas gas, tidak seperti transmisi manual yang akan menurunkan putaran mesin, pada transmisi otomatis justru akan menaikan gigi, sehingga mobil tetap melaju pada putaran mesin yang tetap.

(Baca Juga: Suka Lupa Ganti Oli Transmisi, Jangan Kaget Kalau Sampai Ada Kejadian Ini)

Makanya, untuk mengurangi kecepatan pada mobil matik harus dilakukan dengan cara menginjak pedal rem dan dibantu dengan menurunkan posisi gigi transmisi untuk mendapatkan engine brake.

"Seiring menurunnya kecepatan mobil lakukan pemindahan gigi secara bertahap untuk membantu mengurangi laju mobil dan meringankan beban rem," lanjut Usman Adie.

Ini yang mesti diingat, lakukan pemindahan gigi secara bertahap.

Pasalnya, jika proses pemindahan gigi dilakukan tidak bertahap (misalnya langsung 2 posisi lebih rendah) atau di kecepatan masih tinggi, bisa mempercepat kerusakan pada transmisi otomatis.

"Memindahkan transmisi ke gigi rendah untuk mendapatkan engine brake pada mobil matik boleh saja dilakukan, namun harus dilakukan secara benar agar usia pakai transmisi otomatis tidak berkurang, terutama di bagian kopling" jelas Holil.

(Baca Juga: Apa Benar Oli Transmisi Otomatis Lifetime Tidak Perlu Diganti? )

Menurut Holil, kopling rentan mengalami kerusakan karena saat engine brake, pompa oli transmisi tidak bekerja maksimal atau tidak bertekanan tinggi.

Di saat yang bersamaan kopling bekerja untuk memindahkan gigi ke posisi terendah secara mendadak tanpa suplai oli transmisi yang cukup.

Sehingga, hal yang terus menerus terjadi tersebut lama kelamaan menyebabkan kopling sering selip dan aus.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id


YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa