Nissan X-Trail T31 Memang Nyaman Dikendarai, Tapi Ada Kelemahannya

Nabiel Giebran El Rizani - Kamis, 11 Juni 2020 | 11:15 WIB
Nissan X-Trail generasi kedua rentang tahun 2008-2011
autoevolution.com
Nissan X-Trail generasi kedua rentang tahun 2008-2011

Jip.co.id - Nissan X-Trail T31 memang dikenal sebagai salah satu SUV yang nyaman dikendarai.

Hal itu disebabkan Nissan X-trail T31 termasuk SUV yang bertipe monocoque (monokok), yakni bodinya menyatu dengan sasis.

Mobil bertipe monokok ini cenderung lebih baik dalam meredam gaya kejut.

Namun di balik itu, ada kelemahan X-Trail T31 yang perlu diketahui, yakni di bagian suspensi depan, tepatnya di bushing member atau bushing arm.

(Baca Juga: Cara Membersihkan Rem Teromol Supaya Lebih Pakem)

Ilustrasi bushing arm
Ilustrasi bushing arm

"Kelemahannya di bushing member ya. Fungsinya itu untuk menahan gaya kejut," kata Joko Samiono, Pemilik Jasmin Motor, bengkel spesialis Nissan.

Menurut Joko, kerusakan tersebut disebabkan medan di Indonesia kurang cocok bagi bushing member X-Trail T31.

"Kalau dipakai di medan Jepang sih, saya kira akan baik-baik saja. Hanya saja dikondisikan di Indonesia, terutama yang medannya buruk itu yang membuat bushing-nya cepat rusak," ujar Joko.

"Tanda bushing member kalau rusak, pasti akan terasa limbung kalau sedang dibawa kencangk dan ada bunyi yang mengganggu di kabin," sambungnya.

(Baca Juga: Lebih Mengenal Kabel Grounding, Si Penguat Arus Listrik)

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa