Interval Ganti Oli Transmisi Mobil Matik yang Sering Terkena Macet

Nabiel Giebran El Rizani - Senin, 5 April 2021 | 18:45 WIB
Ilustrasi ganti oli transmisi otomatis
Ilustrasi ganti oli transmisi otomatis

Jip.co.id - Ganti oli transmisi mobil matik alias ATF (Automatic Transmission Fluid) itu mesti tepat waktu.

Ganti oli transmisi mobil matik tidak boleh telat karena transmisi otomatis bekerja dengan menggunakan bantuan tekanan oli yang diatur oleh valve body.

Jika terlambat melakukan ganti oli transmisi mobil matik, maka yang terjadi kinerja transmisi otomatis akan berkurang bahkan bisa saja menjadi rusak.

"Pergantian oli transmisi otomatis biasanya tercantum pada manual book, misalkan setiap 40 ribu sampai 50 ribu kilometer, namun itu untuk kondisi ideal," ujar Hermas Efendi Prabowo, Pemilik Bengkel Worner Matic.

Namun, menurut Hermas, bila mobil transmisi otomatis dipakai di kota besar, angka kilometer yang tercantum di manual book belum tentu bisa dijadikan patokan melakukan ganti oli transmisi mobil matik.

Baca Juga: Mitsubishi Pajero Sport Facelift Tambah Ganteng, Dengan Modal Ini

Ini karena kondisi jalanan di kota besar seperti Jakarta, Medan, Bandung, dan Surabaya itu didominasi oleh kemacetan panjang dan lalu lintas padat yang membuat mobil mengalami kondisi stop and go.

Dua hal tersebut membuat transmisi otomatis bekerja lebih berat dan keras, begitu juga oli transmisi otomatis.

Suhu mesin yang tinggi saat kemacetan bisa membuat kualitas pelumasan oli transmisi otomatis menurun.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa