Ini Dia Alasan Mengapa Spring Rate Mobil Offroad Harus Ditingkatkan

Rindra Pradipta - Minggu, 24 Oktober 2021 | 11:45 WIB
Modifikasi Suzuki Vitara, Kuya Buntung
Modifikasi Suzuki Vitara, Kuya Buntung

Jip.co.id - Rasanya sudah lumrah kalau mobil offroad akan membengkak beratnya.

Wajar saja, alat-alat recovery dan penunjang mobil offroad memang tidak ada yang ringan. Mengingat semua alat itu diperhitungkan durabilitasnya, sehingga pakai materail yang kuat dan berat.

Nah, bicara bobot, inilah saat menentukan spring rate per kendaraan. “Awalnya kita harus tahu dulu bobot standar kendaraan, untuk jadi patokan dasar spring rate kendaraan kita,” jelas Taqwa.

Baca Juga: Modif Nissan X-Trail Jadi Makin Gagah, Bisa Jadi Pusat Perhatian

Bumper belakang Jeep Cherokee ini dipasangi bracket jerrycan dan winch Warn M9000
Bumper belakang Jeep Cherokee ini dipasangi bracket jerrycan dan winch Warn M9000

Dari situ barulah kita bisa prediksi spring rate, saat beban kendaraan sudah dipasangkan perangkat off-road dan barang bawaan.

Prapto dari bengkel Prafa Motorsport berpendapat setiap kendaraan punya kasus yang berbeda-beda.

“Sama-sama Jeep CJ misalkan, belum tentu kendaraan si A akan sama spring rate-nya dengan kendaraan si B,” jelasnya.


Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa