Jangan Salah Oli Berwarna Hitam Ga Selamanya Buruk

Nabiel Giebran El Rizani - Senin, 22 Oktober 2018 | 20:45 WIB
Ilustrasi oli mobil
otomotif
Ilustrasi oli mobil

Jip.co.id - Apakah Anda pernah memperhatikan warna oli mesin mobil yang ada di pasaran?

Tiap merek oli mesin memiliki warna yang berbeda-beda.

Beberapa ada yang merah, biru tua, sampai ada yang kuning keemasan.

Lantas apa maksud sebenarnya dari warna pada pelumas tersebut.

Apakah menandakan kandungan kualitas, viskositas pelumas, atau hal lainnya.

(BACA JUGA: Nissan Navara Pakai Canopy, Jadi Gagah Ditopang Pelek ION 17 Inci)

Dian Andyasuri, Direktur Pelumas PT Shell Indonesia, mengatakan bahwa warna pada oli bukan jadi indikasi atau patokan yang menandakan bahwa oli tersebut memiliki kualitas tertentu.

Oli warna hitam disebabkan oleh sudah tercampur residu ruang mesin
Oli warna hitam disebabkan oleh sudah tercampur residu ruang mesin

"Sebenarnya tidak ada pengaruh, tapi dulu pilihan warna itu digunakan sebagai penanda saja antara oli matik dan non matik. Tapi hal itu juga tidak ada konvensi, tergantung produsen masing-masing," tambah Dian.

Dian mencontohkan, oli berwarna hitam tidak selalu menandakan bahwa oli tersebut adalah oli bekas atau sudah kotor.

Kerena memang warna oli tidak menentukan apakah pelumas tersebut masih bagus atau tidak.

"Bukan berarti bekas atau jelek, karena kalau sudah di tuang di dalam mesin misalnya, pasti saat dikeluarkan lagi oli sudah hitam. Hal tersebut wajar karena sudah tercampur dengan residu ruang mesin, tapi bukan berarti sudah jelek," tutup Dian.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X