Udah Tahu Belum? Ini Penyebab Rusaknya V-Belt di Mesin Mobil

Nabiel Giebran El Rizani - Rabu, 9 Januari 2019 | 20:45 WIB
V-belt
V-belt

Jip.co.id - Bagi mobil, v-belt merupakan komponen yang punya peranan penting.

V-belt ini berfungsi menggerakkan atau menghubungkan beberapa komponen di mesin seperti kompresor AC, alternator, ekstra fan, dan power steering hidraulis.

V-belt ini terbuat dari karet dengan penampang trapesium yang dipasang menghubungkan 2 puli.

Faktor apa yang bisa menyebabkan kerusakan pada v-belt?

“Untuk usia pakai v-belt sangat dipengaruhi oleh panas, oli, dan debu,” tutur Rudi Ganefia Workshop Head Auto 2000 Krida Cilandak, Jakarta Selatan.

(Baca Juga : Apakah Per Daun Anda Berdecit? Begini Cara Menghilangkan Bunyinya)

 

Ada berbagai macam kerusakan v-belt yang timbul akibat panas, oli, dan debu ini.

“Jika v-belt terkena tetasan oli akan terjadi slip karena gesekan yang terlalu cepat akhirnya membuat v-belt panas,” ujar Rudi.

Jika v-belt panas, maka ia akan rentan putus.

Selain itu, karena posisinya di ruang mesin v-belt yang panas maka v-belt rentan terkena debu dan dapat membuat v-belt mengeras atau getas.

“V-belt yang mengeras akan lebih mudah retak-retak dan akhirnya aus, jika sudah seperti itu tidak ada cara lagi selain menggantinya,” jelas Rudi.

(Baca Juga : Modifikasi Suzuki Katana SJ410 Satu Ini Dibuat Karena Hasil Kegalauan)

 

“Belt yang sudah mulai aus, biasanya akan menimbulkan suara berdecit,” imbuhnya lagi.

Untuk itu lakukan pemeriksaan atau penggantian v-belt secara teratur.

“Sebaiknya lakukan pengecekan atau penggantian di interval servis 40.000-60.000 km, sebab jika putus di jalan tentu akan menyusahkan,” tutupnya.

 

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X