Seberapa Penting Sih Fitur Vehicle Stability Control Pada Mobil?

Nabiel Giebran El Rizani - Jumat, 11 Januari 2019 | 09:00 WIB
Butuh berkendara agresif? Silahkan matikan fitur stability control yang ada di sisi kanan dasbor
Bimo SS/Otomotif
Butuh berkendara agresif? Silahkan matikan fitur stability control yang ada di sisi kanan dasbor

Jip.co.id - Fitur vehicle stability control atau kontrol kestabilan di mobil seharusnya menjadi fitur yang sudah wajib disematkan.

Pasalnya, vehicle stability control memiliki peran vital untuk mencegah mobil tergelincir ketika dikemudikan terutama saat musim hujan sekarang ini.

Saat musim hujan seperti ini pasti banyak genangan air.

Nah, ketika mobil melewati genangan air dalam kecepatan cukup tinggi saat sedang menikung, di setir mobil terasa gejala aquaplaning yang berpotensi membuat mobil tergelincir.

(Baca Juga : Menilik Fitur Pada MINI Terbesar, Cooper S Countryman Sports)

Di saat yang bersamaan, indikator vehicle stability control menyala menandakan bahwa fitur tersebut sedang aktif.

Laju mobil sedikit tertahan dan rasanya mobil seperti berusaha sendiri untuk menahan laju mobil tetap pada jalurnya.

Sehingga kami masih bisa tetap menjaga kendali mobil dengan aman.

Cara kerjanya vehicle stability control menggunakan sensor yaw sebagai sensor utama yang dibantu dengan steering sensor dan corner sensor.

Jika sensor mendeteksi pergeseran gerak mobil yang tidak wajar di luar batas toleransi, vehicle stability control akan mengintervensi dengan mengurangi torsi mesin.

(Baca Juga : Fitur Overdrive di Transmisi Otomatis, Penjelasan dan Cara Pakainya)

Selain itu, fitur ini bekerja berdasarkan sistem rem ABS sehingga ketika mendeteksi mobil tergelincir rem ABS langsung aktif untuk menstabilkan mobil.

Sehingga mobil tetap bisa dikendalikan dalam kondisi permukaan jalan yang ekstrem.

 

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X