Perkiraan Biaya Servis Rutin Toyota Harrier, Tak Bikin Kantong Kering

Nabiel Giebran El Rizani - Selasa, 5 Februari 2019 | 17:00 WIB
Toyota Harrier generasi kedua
Dio/GridOto.com
Toyota Harrier generasi kedua

Jip.co.id - Agar mesin tetap sehat dan kenyamanan berkendara terjaga, tune up atau servis rutin merupakan hal yang wajib dilakukan.

Terlebih Toyota Harrier sebagai mobil hobi yang ingin Anda jaga untuk bertahun-tahun ke depan.

Selain di bengkel resmi, bengkel umum juga bisa jadi alternatif, untuk melakukan kegiatan servis rutin SUV yang merupakan kembaran Lexus model RX itu.

Lantas, berapa sih perkiraan biaya servis rutin Harrier 2.4 di bengkel umum?

Menurut Heri Gunawan, pemilik Gelora Motor BSD Autoparts, servis ringan Harrier dianjurkan tiap 10.000 km atau 3 bulan.

"Kalau servis ringan sih cuma ganti oli, filter oli, sama tune-up aja," ujar Heri saat ditemui beberapa waktu lalu.

(Baca Juga : Beli Toyota Land Cruiser Bekas, Simak Tips Mengecek Mesinnya)

Di bengkel miliknya, proses tune-up yang dilakukan adalah pembersihan busi, filter bensin, dan pemberian dua botol cairan pembersih.

"Cleanernya itu buat di injector yang di throttle body, sama campuran di tangki bensin," jelasnya.

Ia mengatakan, biaya tune-up di bengkelnya adalah Rp 300 ribu, sudah termasuk dua botol cairan pembersih.

Sedangkan, untuk penggantian oli konsumen akan dikenakan biaya sekitar Rp 500 ribu/per-galon, dengan catatan oli yang digunakan adalah oli resmi Toyota dengan SAE 5W-30.

Sedangkan, jika konsumen ingin menggunakan oli Shell HX8 5W-30, konsumen akan dikenakan biaya sekitar Rp 450 ribu/per-galon.

Ilustrasi Isi oli transmisi otomatis
Ilustrasi Isi oli transmisi otomatis
"Harrier itu sebenernya kalau yang 2.4 itu disarankannya yang SAE 5W-30, tapi kalau mau pakai 10W-40 masih memungkinkan," ucapnya.

(Baca Juga : Keren Nih, Inspirasi Modifikasi Toyota Hilux Bergaya RC Tamiya!)

Servis Besar

Jika servis ringan dianjurkan tiap 10.000 km, maka Heri menganjurkan melakukan servis besar setiap 30.000 km, atau paling telat di 50.000 km.

Heri menjelaskan, secara prinsip treatmen yang dilakukan sama seperti servis ringan, hanya saja ada beberapa tambahan seperti pengecekan rem, pengurasan air radiator, dan penggantian oli transmisi matik.

Menurutnya, pada servis besar biaya tune-up adalah Rp 350 ribu, lebih mahal Rp 50 ribu dikarenakan ada satu cairan pembersih tambahan, yakni carbon cleaner.

Selain itu, ada biaya tambahan lain seperti kuras air radiator, dan penggantian oli transmisi otomatos.

"Nanti kan servis besar ada servis rem juga, ada kuras air radiator. Kalau di sini kuras air radiator ini tiap 30 ribu kilometer. Biayanya untuk jasa Rp 50 ribu, dan biaya radiator coolant per-satu galon Rp 130 ribu," ucapnya.

Sedangkan, penggantian oli transmisi dianjurkan tiap 50.000 km.

"Harrier 2.4 itu pakai 2 galon, per-galonnya Rp 425.000, jasa kurasnya Rp 50 ribu. Itu biar awet maticnya, kalau gak diganti ya takutnya gampang jebol," tutup Heri.

 

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X