Mesin Toyota Harrier Bekas Jarang Bermasalah, Cukup Perhatikan Hal Ini

Nabiel Giebran El Rizani - Rabu, 6 Februari 2019 | 10:10 WIB
Toyota Harrier generasi kedua
Dio/GridOto.com
Toyota Harrier generasi kedua

Jip.co.id - Toyota Harrier XU30 atau generasi kedua merupakan SUV mewah CBU (completely built up) yang sangat populer di Indonesia.

Hadir di tahun 2004 dengan pilihan trim 240G dan 300G melalui importir umum (IU).

Model ini terbilang berhasil menggantikan Harrier XU10 yang sudah hadir sejak tahun 1997.

Reputasi mobil tersebut cukup baik dan lumayan laris di pasaran mobil premium.

Jika biasanya SUV Jepang kurang mampu mengalahkan hegemoni SUV Eropa, namun model rebadge dari Lexus RX ini berbeda.

(Baca Juga : Perkiraan Biaya Servis Rutin Toyota Harrier, Tak Bikin Kantong Kering)

Harrier kerap dinilai 'kuat' oleh beberapa orang, karena mobil ini jarang sekali memiliki penyakit dan cenderung nyaman digunakan.

Meski begitu, menurut Heri Gunawan, pemilik Gelore Motor di BSD Autoparts, pemilik Harrier harus berkala melakukan penggantian oli.

"Kalau Harrier sih enak dipakai ya, kalau saya bilang sih minim masalah. Tapi emang kalau jarang ganti oli biasanya ada bunyi kasar di bagian timing chain," ucap Heri beberapa waktu yang lalu.

Ia menyebut, perbaikan masalah timing chain Harrier dapat dikatakan tidaklah murah.

(Baca Juga : Tertarik Toyota Harrier Generasi Kedua, Kini Harganya Dari Rp 160 Juta)

Di bengkel miliknya, total biaya perbaikan timing chain berkisar antara Rp 1,2 juta hingga Rp 1,3 juta.

"Biasanya kalau di kita itu jadi kita bersihin pompa olinya karena kan itu di olinya ada endapan, jadinya olinya telat naik, terus kita ganti oli, kita bersihin timing chain-nya, itu dia balik normal lagi," sambungnya.

"Jasa servisnya Rp 500 ribu. Itu diluar oli, filter oli, dan cleaner. Cleaner-nya aja pakai 2 botol. Kalau ditotal ya bisa Rp 1,2 juta atau Rp 1,3 juta lah kira-kira," tutup Heri.

 

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X