Mau Memboyong D-Tracker 150 Bekas? Coba Cek Bagian Ini

Nabiel Giebran El Rizani - Selasa, 14 Januari 2020 | 09:15 WIB
Kawasaki D-Tracker 150
Istimewa
Kawasaki D-Tracker 150

Jip.co.id - Salah satu motor yang cocok dipakai harian dengan tampilan yang keren adalah Kawasaki D-Tracker 150.

Soalnya, motor dengan tinggi jok 270 mm ini bisa melahap berbagai medan.

Jadi enggak perlu takut kalau melewati jalan yang rusak nih.

Nah, kalau ingin meminang D-Tracker 150 kondisi bekas, wajib perhatikan hal-hal berikut ini.

(Baca Juga: Segini Biaya Servis Kawasaki KLX 150 di Bengkel Spesialis)

Area mesin
Hal pertama yang perlu dicek adalah area mesin

"Pertama yang wajib dicek adalah mesin, karena kalau mesin ada yang bermasalah, bisa merembet ke area lain," kata Eddy Yulianto, Chief Mechanic Kawasaki Super Sukses Fatmawati.

Lalu bagaimana cara mengeceknya?

"Cara mudahnya cek dari suaranya dulu, pastikan tidak ada suara-suara aneh dari mesin, karena standarnya motor D-Tracker 150 ini sangat halus, jadi kalau ada suara kasar pasti ada masalah di mesin," kata Eddy.

"Kalau motornya sudah pakai knalpot racing, biasanya suara mesin tidak terlalu terdengar, solusinya kita tutup lubang knalpotnya biar suara mesin jelas," lanjut pria yang berdomisili di Ciputat, Tangerang Selatan ini.

Selain suara mesin, kapasitas oli juga perlu dicek.

"Pastikan motor ada olinya, atau olinya sesuai takaran, karena kadang ada penjual yang mengisi oli mesin cuma sedikit, biar suara mesin halus, jadi wajib dicek batas ketinggian oli dengan dipstick," katanya.

"Karena pengalaman pernah seperti itu, oli mesinnya cuma sedikit sekali dan ketika oli diisi penuh ternyata suara mesin berisik dan asap keluar dari knalpot," sambungnya lagi.

(Baca Juga: Untuk Menaikkan Performa Ganti Komponen di Kawasaki KLX 150 Ini )

Area kaki-kaki
Lalu yang perlu dicek selanjutnya adalah area kaki-kaki nih.

Yang pertama dicek pada sokbreker adalah kondisi sokbreker depan dan belakang.

"Cek kondisi sil sokbreker depan dan belakang, periksa ada kebocoran atau enggak, namanya sokbreker kan ada umurnya juga, apalagi kalau pemakaian ekstrem, pasti cepat bocor silnya," ucap Eddy.

"Pastikan kondisi as sokbreker depan juga enggak ada baret atau lukanya," sambungnya.

Selanjutnya adalah pengecekan pelek.

"Terus pelek cuga perlu diperiksa, kan D-Tracker 150 ini peleknya jari-jari, jadi cek kondisi pelek dan jari-jarinya apakah ada yang patah atau tidak," ungkapnya.

"Karena kalau jari-jari pada patah, pasti motor jadi enggak nyaman dikendarainya," pungkas Eddy.

Nah, jadi sudah tahu kan apa saja yang perlu dicek sebelum meminang D-Tracker 150?

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa