Mau Coba Suzuki Jimny Bergaya Off-road, Perhatikan Dulu Hal Ini

GBRN - Senin, 25 April 2022 | 16:15 WIB
Suzuki Jimny Off-Road
Dok. JIP
Suzuki Jimny Off-Road

Jip.co.id - Suzuki Jimny yang ingin dimodifikasi bergaya off-road tidak boleh asal pasang lift kit, atau ganti suspensi dengan harga yang mahal.

Hal pertama diperhitungkan ketika ingin bikin postur Jimny lebih jangkung perhitungkan bobot total atasnya lebih dulu. Alias konsep bodinya sudah matang.

"Kita tidak bisa langsung bikin kaki-kakinya, itu baru bisa dikerjain setelah matang konsep bodi. (Biar) Bobot atas terhitung maksimal," buka Dennis Emmanuel, bos MMC 4x4 di Pejaten, Jakarta Selatan.

 

Misalnya saja pemilihan mesin yang akan terpasang, bumper, winch, foot step, ban belakang, roof rack, roll bar, dan sebagainya ini harus dipertimbangkan.

Baca Juga: Bukan Saat Hujan, Gunakanlah Lampu Hazard Saat Kondisi Seperti Ini

"Spring weight ini penting, berat yang ditanggung per dan sokbreker dan bobot dibanding dengn (bobot) atasnya," tukasnya.

 

Setelah konsep bodi dan bobot atas matang baru bisa masuk ke urusan kaki-kaki.

"Contoh kita mau off-road, misal aja untuk crawling dengan tekukan-tekukan banyak berarti kita kan butuh travel suspensi yang banyak. Nah suspensi yang travelnya banyak itu didapat dari mana, dari kelenturan," jelas Dennis.

Namun jika set up suspensi lentur dengan banyak travel diberi beban melampaui kapasitas yang terjadi justru akan keras.

"Ya gak bisa heavy duty gitu dengan set up begitu ya hasilnya gak akan dapat fleksibilitas, kaku mobilnya. Kalau mau fleksibel suspensinya yaudah harus ada yang dikorbanin, barang bawaan gak bisa banyak-banyak," tukasnya lagi.

Baca Juga: Udah Tahu Belum? Ini Bedanya Sistem Bahan Bakar Karburator dan Injeksi

Lantas bagaimana jika ingin membawa barang banyak? Tentu set up harus diubah.

"Pasti ada resiko lain yang harus ditanggung, kalau dalam keadaan kosong ya jangan berharap fleksibel, pasti kaku, kan set up keras," sambung Dennis.

Pertimbangan lain yang lebih penting yakni travel dan full collapse dari per dan sokbreker.

 

"Kalau misalnya ditekan nih per dan ternyata full collapse-nya sampai 30 cm, berarti mesti cari sokbreker itu yang full collapse-nya antara 28-29 cm. Mesti ada gap supaya pas amblas begitu gak kehentak, gak mentok," jelasnya. 

"Paling enak tuh dibikin main, per-nya sudah habis tapi sok-nya belum. Idealnya sih untuk sokbreker ada jarak sebelum mentok, sekitar 1 inci di bawah dan 1 inci di atas," pungkas Dennis.


Editor : GBRN

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa