Mencoba Pertama Kali Mitsubishi Xpander Crossover, Performa Suspensinya Luar Biasa

Nabiel Giebran El Rizani - Kamis, 7 November 2019 | 15:15 WIB
Foto teaser varian SUV dari Mitsubishi Xpander alias Xpander Cross
Mitsubishi Motors Corporation
Foto teaser varian SUV dari Mitsubishi Xpander alias Xpander Cross

Jip.co.id - Mitsubishi Xpander dengan wujud crossover akan meluncur pada 12 November 2019.

Kami sudah diberi kesempatan untuk mencoba prototipenya di Okazaki, Jepang pada akhir Oktober 2019 kemarin.

Xpander Crossover terbaru ini dibuat supaya andal melewati medan aspal dan juga light off-road.

Di trek aspal, Xpander Crossover terbaru ini bak tak ubahnya seperti versi MPV yang sudah lebih dulu dijual di Indonesia.

Artinya dari sisi performa mesin, transmisi, kenyamanan hingga kepraktisan kabin tak ada perubahan.

Jika Anda berharap mesin 1.500 cc yang lebih bertenaga siap-siap kecewa. Soalnya mesin dan transmisi sama persis dengan Xpander yang dijual saat ini.

Performa mesin dan transmisi tak bisa dibilang istimewa. Namun sudah cukup untuk sebuah Low MPV di kelasnya.

Toh konsumen di segmen ini tak terlalu cerewet soal performa mesin. Rupanya ini yang disasar Mitsubishi di Xpander, termasuk varian crossover terbaru ini.

Sekali lagi Mitsubishi terlihat lebih fokus di kenyamanan berkendara.

Hal ini dapat dirasakan saat kami mengemudikan Xpander Crossover terbaru ini di tes trek (proving ground) Mitsubishi Motors di Okazaki, Jepang.

Meskipun posturnya lebih jangkung 2 cm dibanding Xpander biasa, namun minim gejala limbung.

Kinerja suspensi makin teruji saat Xpander Crossover ini melibas permukaan jalan rusak di kecepatan tinggi (sekitar 80 km/jam).

(Baca Juga: Alasan Diluncurkannya Mitsubishi Xpander Versi SUV di Indonesia

Kami sempat mencoba langsung Mitsubishi Xpander Crossover di Jepang akhir Oktober lalu. Bagian depan disamarkan lewat rekayasa foto digital
Istimewa/MMKSI
Kami sempat mencoba langsung Mitsubishi Xpander Crossover di Jepang akhir Oktober lalu. Bagian depan disamarkan lewat rekayasa foto digital
Terasa traksi ban tetap menapak maksimal di permukaan jalan kertiting tersebut. Terutama terasa di bagian buritan yang tetap terkontrol sesuai arah kemudi.

Ayunan atau goyangan yang muncul mampu diredam cukup maksimal. Efeknya penumpang tetap nyaman.

Biarpun melibas jalan jelek, penumpang tak terasa dikocok-kocok di dalam kabin.

Performa peredaman suspensi seperti ini boleh disebut superior di kelas Low SUV atau bahkan Low MPV sekalipun.

Kinerja suspensi seperti inilah yang kelihatannya mampu menyumbang kenyamanan pengemudi dan penumpang.

Kami bisa prediksi saat Xpander Crossover ini dipakai berkendara jarak jauh tak lekas membuat lelah pengemudi dan penumpang.

Sayangnya untuk membuktikan hal tersebut perlu tes jarak jauh yang lebih lama. Tes singkat di Okazaki yang hanya 15 menit tak bisa memperkuat prediksi itu.

Tak sabar buat mencoba lebih lama unit tesnya jika sudah tersedia nanti. Akankah Xpander Crossover ini jadi benchmark baru di segmen Low SUV?

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X